Thony: Pemkot Siapkan Lawongan Kerja Berzonasi
AH Thony saat di Disnaker Surabaya.

Thony: Pemkot Siapkan Lawongan Kerja Berzonasi

Potretkota.com - Wakil Ketua DPRD Kota Surabaya AH Thony mengatakan salah satu penyebab tingginya pengangguran di Kota Surabya ini adalah budaya malas masih tumbuh subur di dalam masyarakat.

Efeknya, produktivitas menurun dan pengangguran meningkat. Salah satu langkah penting adalah penyelesaian pengangguran dengan menggunakan paradigma berbasis kebudayaan. “Untuk hal ini, Dinas Kebudayaan mengambil peran besar. Budaya menganggur ini harus digempur lewat slogan yang menarik. Seperti motivasi bahwa menganggur itu tidak keren, aras-arasen iku gak mbois,” ungkap Thony, Kamis (21/7/2022 ) saat sidak ke Kantor Dinas Perindustrian dan Tenaga Kerja (Disnaker) Surabaya.

Melalui slogan tersebut, masyarakat tidak akan tersinggung tapi justru tersadar. Kebiasaan baik harus terus ditumbuhkan. Sebelum keluar rumah, ada baiknya masyarakat membiasakan diri melakukan hal bermanfaat.

Seperti membersihkan rumah yang kotor dan lainnya. Sehingga ada dorongan pribadi untuk menjadi lebih baik. Kebiasaan berkegiatan juga akan memunculkan rasa bahwa menganggur itu tidak enak. Orang-orang akan termotivasi untuk berkegiatan.

Thony meyakini, jika motivasi dan perubahan budaya tersebut dilakukan dari lingkungan terkecil hingga ke besar, maka akan memberikan dampak yang baik. Etos kerja kota juga bakal lebih produktif.

Selain itu, menurut Thony, Pemkot perlu mengeluarkan regulasi penyelesaian angka pengangguran berdasarkan zonasi. Orang yang bekerja jauh dari tempat tinggal kurang efisien karena biaya hidup tambahan yang tinggi. Sehingga perlu diterapkan zonasi dalam penerimaan lowongan kerja.

Masyarakat juga harus menyesuaikan kemampuan dengan lapangan kerja yang ada. Bukan malah perusahaan yang harus menyesuaikan dengan kemampuan masyarakat. “Masyarakat harus mau belajar, harus bisa upgrade kemampuan agar sesuai dengan yang diinginkan perusahaan. Peran Pemkot disini adalah dengan memberikan pelatihan pada masyarakat, khususnya para pencari kerja,” pungkas Thony. (Mar)

Jambret HP, Pasutri Ini Juga Edarkan Sabu
Enam Pemuda di Lampung Simpan Pil Esilgan